Thursday, 23 February 2017

Wrong Direction


Hello, welcome to my blog and here's my very first post in 2017

actually, ini udh kesekian kalinya gua bikin blog sebelumnya gua pernah punya blog pas jaman SMA habis itu gua deactive gara - gara isinya curhatan sampah semua terus sempet ketauan mantan gua dan gua malu hahaha, btw skrng blogger udah ada emoji gitu ya lucu *norak* 😒

maklum lah jaman SMA jaman - jaman jahiliyah dimana jaman gua mencari jati diri yang sesungguhnya, by the way senin besok tepatnya tanggal  27 - 02 - 2017 gua resmi semester 8 and it means gua semester tua dan gua udah tua :( so saaaaaddddd  😑😑😑😑😑

gila, gak kerasa banget waktu berjalan cepet banget tau - tau gua udh semester 8 aja dan semester ini gua ambil Tugas Akhir (doain ya tahun ini gua diberi kelancaran supaya bisa wisuda, wish me luck), gua disini mau sharing tentang pengalaman gua sebagai cewek bisa terjun ke jurusan Teknik Sipil yang bakal gua mulai dari awal gua lulus UN tahun 2013, mungkin ini bisa jadi buat renungan juga untuk adek - adek SMA yang sebentar lagi mau UN dan masih galau mau pilih jurusan apa di PTN/PTS, here we goooooo~

4 YEARS AGO, 2013

jadi sebelumnya gua kasih tau dulu, gua ini alumni SMAN 3 Kota Tangerang Selatan yang klo lu tau itu sekolah cuma sepetak ngumpet di perumahan warga Pamulang II, ok dulu gua itu masuk jurusan IPA dan gua heran kenapa gua bisa keterima di IPA berdasarkan nilai raport gua di kelas 10 padahal sebenernya gua itu lemah banget itung - itungan apalagi MTK & FISIKA ah gila tuh dua pelajaran bener - bener pain in the ass bgt.

dan kesulitan di kelas IPA yang gua hadapin bener - bener gila banget beda banget sama anak - anak IPS yang gua liat bisa santai banget yang gak ada beban tugas tiap harinya, beban "IPA" ini pun gua rasakan begitu gua kelas 12 pas gua UN!

bah, klo lu tau nilai UN gua kaya apa hacep bener dah.. jelek bgt lah dan permasalahan disini adalah dimana PTN yang mau nampung lulusan SMA dengan nilai UN menyedihkan begini, mana gua dulu takut banget masuk PTS karena kasihan bapak ibu gua soalnya rata - rata sekolah swasta itu mahal banget, sebenernya gua pernah daftar beasiswa untuk kuliah di Jepang tepatnya di Ritsumeikan APU tapi gua urungin karena gua kasian minta duit ke bapak ibu gua untuk test ielts/toefl karena utk ngelamar menantunya eh syalaaaaaaahhhh ahahaha.

maksudnya untuk ngelamar beasiswa disitu diwajibkan memiliki sertifikat toefl/ielts dan utk dapetinnya harus ikut test dan itu makan biaya kurang lebih 2 jt gitu hmmm yaudh akhirnya gua lepas deh 😢😢😢 padahal gua udh ngerelain snmptn buat ikut beasiswa itu karena gua udh optimis banget tapi yaudahlah takdir berkata lain, tetap bersyukur aja.

setelahnya gk lama dibuka tuh pendaftaran SBMPTN gaeeesss, gua entah kenapa milih UNDIP sebagai pilihan PTN gua karena ibu bapak gua pingin banget anak - anaknya masuk situ soalnya di Semarang deket sama keluarga besar bcs org tua gua itu asli Semarang.

Ironis, padahal pas kelas 10 gua mati - matian nolak pilih UNDIP klo udh kuliah nanti soalnya gua gak mau ke Semarang malah gua tadinya pingin kuliah di ITB atau gk UNPAD sumpah ahahaha gua gk mikir susahnya kaya apa masuk ITB asal jeplak aja.

nah pas gua milih UNDIP tuh gua pilih jurusan Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota & Teknik Geologi, gila ya padahal nilai MTK & FISIKA gua memprihatinkan eh alhamdulillah gk dikira - kira ternyata gua gak lolos test SBMPTN dan gua nangis :") aneh ya padahal gua tadinya bener - bener sumpah serapah gk masuk UNDIP eh bener aja gua gak keterima mati - matian ikut segala test untuk masuk ke UNDIP ya SBMPTN, Ujian Mandiri, dkk gua gk ada yang lolos sama sekali wkwkwk

terus gua malu kan gak lolos SBMPTN terus belom dapet tempat kuliah dimana sampe gua tuh lari ke Semarang gk mau pulang ke Jakarta karena malu kalau ketemu temen - temen sumpah mau taro muka gua dimana sampe bapak gua nelpon gua bujuk2 suruh pulang ke Jakarta ikut kursus segala macem buat ngisi kekosongan tp gua gk mau gua kekeuh pingin kuliah dan gk mau balik ke Jakarta karena malu, gua malu udh ngabisin duit org tua gua buanyak bgt buat ikut test - test perguruan tinggi, ongkos ke Semarang, dkk dan malu klo ketemu anak nipam.

akhirnya gua cari - cari info PTS di Semarang, ada UNISSULA, USM, UNIKA, UDINUS.. Tadinya gua mau masuUNISSULA tapi gak jadi karena tempatnya jauh dan banjir soalnya katanya klo hujan dikit langsung jadi kaya Ocean Park (klo Semarang mungkin kaya Water Blaster) terus akhirnya gua tertarik buat daftar UNIKA, selain deket sama rumah gua di Semarang doi juga reputasinya bagus  tapi pas gua mau daftar eh pendaftarannya udh di tutup, so gua lanjut ke UDINUS survey sama pingin nanya - nanya aja dan aje gile hedon parah bayarannya jg hedon parah tp gua gak tau reputasinya kaya apa dan gk ada jurusan yang bikin gua tertarik, sebenernya gua tertarik DKV tp gua liat lagi lebih mahal DKV nya UDINUS drpd Telkom Bandung tjoy, jd selanjutnya my final destination jatoh ke USM. 

ya USM, Universitas Semarang.. 
gua liat kampusnya tuh keciiiiiilllll bgt sumpah gk bohong, gua biasa di JABODETABEK liat univ. itu pada gede - gede banget dan begitu gua liat penampakan USM malah gua rada shock pas liat USM itu sumpah kecil bgt klo kata mantan gua yang belom lama ini mutusin gua lewat bbm cuma gara2 caption postingan gua di instagram kampus USM kaya  kaleng sarden

gua cerita deh tuh ke bapak ibu gua, tentang USM itu ada jurusannya banyak bayaran semesternya juga murah, cocok buat tempat pelarian kaya gua yang awalnya niatnya kuliah bentar terus tahun 2014 nya daftar SBMPTN lagi. Kemudian terjadilah percakapan kurang lebih seperti ini :

mama : "usm? emang daftar situ kena berapa? jurusannya apa aja? tempatnya dmn?"

gua : "iya universitas semarang, tadi ayu nanya - nanya katanya klo mau daftar situ bayarnya 100rb buat klo mau coba 2 jurusan, tapi klo 1 jurusan 50rb.. tempatnya di tlogosari"

mama ; "jauh amat di tlogosari yuuuuu, terus jurusannya?"

gua : "jurusannya ada teknik sipil, elektro, manajemen, hukum, psikolog, ilkom utk S1"

mama : "masuk teknik sipil aja jangan manajemen, sarjana ekonomi manajemen udh banyak kaya kak dynar, udah teknik sipil aja biar gampang kerja"

terus karena percakapan itulah gua galau setengah jidat, padahal gua gk bisa itung - itungan tapi gua jg sempet ngikutin gengsi juga, gua jg kaya niat tp gk niat gitu deh tp terus tiba - tiba gua mikir klo gua masuk teknik sipil gua bisa ikut proyekan bapak gua, yudh deh akhirnya gua masuk sipil

dan besoknya gua ikut test, gua ambil 2 jurusan ilmu hukum sama teknik sipil.. padahal gua berharap gk keterima teknik sipil tapi ternyata gua malah keterima teknik sipil.....................................................

nah terus yudh deh tuh awal - awal gua kuliah malesssss bgt gk niat dan gua tuh bener2 sumpah keteteran bgt sama pelajarannya, ngitung mulu sampe ayan :( terus gua jg mikir ngapain kuliah semester niat2 klo gua bakal keterima PTN 2014 *pede bgt ya Allah*

and this is what ive got on my 1st semester
IP 2.3
GAGAL MASUK PTN JALUR SBMPTN UTK KEDUA KALINYA
SUKSES KETERIMA DI UNIV. TELKOM UTK KEDUA KALINYA

setelah itu gua tobat setobat - tobatnya, akhirnya gua milih netep di USM jurusan Teknik Sipil dan alhamdulillah gua keteteran banget, sumpah gk enak masuk jurusan yang bukan lu banget

BUT, 
gk kerasa walaupun susah kaya apa tetep aja alhamdulillah bisa ngikutin sekarang udh semester 8 dan gua udh ambil TA di KRS

gua salah jurusan, tapi yaudh gpp gua tetep bersyukur banget alhamdulillah yang penting hbs wisuda gua harus jd org tajir demi bapak ibu gua dan dapat memenuhi hasrat gua yang tinggi utk shopping dengan duit keringat gua sendiri, gua sekalian share foto gua pas Kerja Praktek semester 7 kemaren nih 😀
 
jadi intinya, jangan ngikutin gengsi atau cuma karena disuruh org tua buat pilih jurusan kuliah tp ikutin kata hatilu cuma tau diri juga liat kemampuan finansial juga ya jangan sampe nyusahin org tua buat masuk PTN/PTS, syukur - syukur klo dapet beasiswa cm klo emang udh terlanjur salah jurusan yaudah gpp jangan patah semangat dan jangan nyerah karena orang bodoh pun klo dia mau usaha pasti sukses.
contoh nyatanya? Donald Trump 
 *menurut gua dia bodoh cuma menang tajir doang tp bisa jd org nomor satu sekarang di negara superpower, USA
He made me believe that stupid people can be rich and rule the world

No comments:

Post a Comment